Skip to main content

Mau UANG?? Kirim artikel yang berkaitan dengan ceruk Blog eNews Daily DISINI. Artikel/tulisan yang disetujui akan dapat imbalan Fee, atau dapat ditukar dengan pemberian Backlink dari Kami (Nofollow!)

×

Pengaruh Gaya Hidup Terhadap Psikologis dan Kesehatan

Pengaruh Gaya Hidup Terhadap Psikologis dan Kesehatan
Pengaruh Gaya Hidup Terhadap Psikologis dan Kesehatan
Images source: Pixabay.com

Pengaruh Gaya Hidup Terhadap Psikologis dan Kesehatan

Tahukah Anda bahwa gaya hidup mempengaruhi kesehatan dan psikologi seseorang? Menurut WHO, 60% faktor yang berhubungan dengan kesehatan individu dan kualitas hidup berhubungan dengan gaya hidup. Dimana gaya hidup juga mempunyai pengaruh yang signifikan pada kesehatan fisik sekaligus mental manusia.

Dimana banyak masyarakat yang telah menjalankan gaya hidup yang tidak sehat sehingga akan menyebabkan berbagai penyakit yang merugikan, bahkan hingga kematian. Tentunya hal ini harus segera diatasi mengingat kesehatan adalah hal yang utama.

TOC / Daftar Isi

Pola Gaya Hidup

Gaya hidup merupakan gambaran terhadap setiap orang yang menggambarkan besarnya nilai moral seseorang terhadap masyarakat yang berada di sekitar lingkungannya. Atau juga, gaya hidup adalah seni yang digeluti oleh setiap orang. Gaya hidup berkaitan erat dengan perkembangan zaman beserta teknologi. Dengan semakin bertambahnya usia dan semakin canggihnya teknologi, semakin meluas penerapan gaya hidup oleh manusia dalam kehidupan sehari-hari.

Psikologi Kesehatan tentang Gaya Hidup dan penyakit adalah cara kita menjalani hidup dapat memiliki efek mendalam pada kesehatan kita. Kebiasaan pribadi dan pilihan gaya hidup dikenal sebagai patogen perilaku, karena mempengaruhi timbulnya dan perkembangan penyakit. Hal ini dapat kita lihat jika kita melihat bagaimana pola penyakit berubah seiring dengan perubahan gaya hidup di masyarakat.

Segala sesuatu yang kita lakukan sangat berpengaruh terhadap kesehatan tubuh dan penyakit yang bisa kita derita. Semua penyebab utama kematian seperti kanker (faktor pencetus), penyakit jantung, stroke, penyakit paru-paru dan cedera atau penyakit lainnya dapat dicegah dengan berbagai hal yang dapat kita lakukan. Beberapa pola dan gaya hidup berkaitan erat dengan kondisi kesehatan dan penyakit yang mungkin Anda alami.

Gaya hidup merupakan pola hidup seseorang yang diekspresikan ke dalam aktivitas sehari-hari, minat, beserta pendapatnya. Misalnya, sebuah perusahaan manufaktur komputer mungkin menemukan bahwa sebagian besar pembeli komputer berorientasi pada pencapaian. Dengan cara ini, pemasar dapat lebih jelas mengarahkan merek mereka ke gaya hidup berprestasi tinggi.

Terutama mengenai bagaimana ketika ingin dipersepsikan orang lain, yang menjadikan gaya hidupnya berkaitan erat dengan bagaimana cara untuk membentuk citra penilaian oleh orang lain. Dan juga berkaitan erat dengan status sosial. Untuk mencerminkan citra tersebut diperlukan simbol status tertentu yang berperan sangat penting dalam mempengaruhi perilaku konsumsi. Fenomena ini didasarkan pada stratifikasi sosial, suatu struktur sosial yang terdiri dari lapisan-lapisan:

  • Dari lapisan atas ke lapisan bawah.
  • Dalam struktur masyarakat modern,
  • Status sosial yang harus dicapai (Achieved)
  • Bukan karena diberikan atau berdasarkan garis keturunan (Ascribed).

Seperti halnya status sosial, itu adalah penghargaan komunitas atas prestasi yang dicapai seseorang. Setiap orang diharapkan memiliki kesempatan yang sama untuk mencapai prestasi, dan menciptakan persaingan untuk mencapainya.

Back to Content ↑

Hubungan Antara Pikiran, Perilaku dan Penyakit

Pikiran adalah ide dan proses mental. Perilaku merupakan kumpulan berbagai perilaku yang dimiliki manusia sekaligus dipengaruhi dari adat istiadat, emosi, sikap, nilai, kekuasaan, etika, bujukan, atau genetika. Penyakit adalah suatu keadaan abnormal dari tubuh atau pikiran yang menyebabkan ketidaknyamanan, disfungsi atau kesusahan pada orang yang dipengaruhinya. Untuk menyembuhkan penyakit, orang biasa berkonsultasi dengan dokter.

Hubungan antara pikiran, perilaku beserta penyakit, merupakan hubungan yang langsung dan tidak langsung. Contoh hubungan langsung adalah memikirkan respons psikofisiologis (memikirkan peristiwa traumatis yang menyebabkan jantung berdetak, terlalu banyak stres yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh). Contoh hubungan tidak langsung antara lain kebiasaan dan gaya hidup seseorang.

Back to Content ↑

Hubungan Antara Kepribadian, Perilaku dan Kesehatan

Selain hubungan langsung dan tidak langsung, juga terdapat keterkaitan antara faktor kepribadian dengan penyakit dan perilaku tidak sehat. Terkadang kepribadian adalah hasil dari suatu penyakit. Misalnya, seseorang dengan tekanan darah tinggi menjadi sangat berhati-hati dalam memilih makanan untuk mencegah kekambuhan. Penyakit bisa muncul karena bias kepribadian.

Misalnya, seseorang yang selalu menunda pekerjaan sehingga harus selalu begadang. Variabel kepribadian biologis, seperti temperamen, juga menentukan perilaku dan dapat berdampak langsung pada sistem fisiologis. Misalnya, lekas marah mempengaruhi fungsi jantung.

Back to Content ↑

Gaya Hidup Manusia yang Memperpendek Umur

Gaya hidup di kota dan di desa sangat berbeda. Penelitian mengungkapkan bahwa harapan hidup penduduk pedesaan lebih tinggi daripada penduduk perkotaan, meskipun daerah pedesaan tempat mereka tinggal adalah daerah miskin dan jauh dari pusat kota.

Tidak mengherankan, banyak pensiunan berharap untuk menghabiskan sisa hidup mereka di desa. Rendahnya angka harapan hidup di perkotaan tidak lepas dari gaya hidup tidak sehat penduduk perkotaan.

Back to Content ↑

1. Suka Begadang

Penduduk kota sering menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bekerja. Pada malam hari, alih-alih beristirahat, masyarakat perkotaan banyak yang nongkrong di kafe atau pergi ke tempat hiburan hingga larut malam. Begadang bukanlah hal yang buruk bagi kesehatan. Yang berisiko adalah jika sampai kurang tidur dan mengganggu jam biologis. Berbagai penelitian menemukan bahwa kurang tidur dapat meningkatkan risiko serangan jantung, stroke, dan kanker.

Back to Content ↑

2. Mudah Stres

Kemacetan lalu lintas, polusi, cuaca panas ditambah tekanan pekerjaan membuat warga kota lebih rentan mengalami stres. Sampai batas tertentu, stres bisa baik karena memicu orang untuk bekerja keras. Namun stres yang tidak dikelola dengan baik justru berbahaya bagi kesehatan. Bahkan penelitian menemukan jika stres dapat merubah struktur DNA seseorang dan kemudian akan diturunkan kepada anak-anaknya.

Back to Content ↑

3. Naik Kendaraan Ugal-Ugalan

Kehidupan kota memang menawarkan keamanan finansial yang lebih baik. Ada banyak pekerjaan dan uang yang bisa didapat di kota. Sehingga, banyak orang berlomba-lomba untuk membeli kendaraan untuk menunjang kegiatannya sehari-hari. Jumlah kematian dan kerugian akibat kecelakaan lalu lintas sudah tak terhitung banyaknya. Sebagian besar kasus tersebut disebabkan oleh human error, bisa jadi karena kelalaian saat mengemudi, atau mengemudi secara ugal-ugalan.

Back to Content ↑

4. Malas Berolahraga

Prasarana dan fasilitas yang lengkap di kota membuat aktivitas menjadi lebih mudah. Namun karena terasa begitu mudah, orang menjadi sedikit bergerak dan malas untuk berolahraga. Apalagi, beberapa pekerjaan di kota mengharuskan duduk seharian di kantor.

Ada banyak jenis penyakit yang bisa dilawan dengan berolahraga, mulai dari diabetes, penyakit jantung, stroke, asma hingga kanker. Olahraga juga dapat memperkuat otot, meningkatkan keseimbangan fisik dan meningkatkan stamina.

Back to Content ↑

5. Suka Makan Junk Food

Sebagian besar penyakit yang diderita manusia disebabkan oleh asupan makanan sehari-hari. Makanan yang masuk ke dalam tubuh akan diproses melalui proses metabolisme tubuh. Beberapa residu atau sisa makanan menumpuk atau menumpuk di dalam tubuh.

Timbunan lemak dan kolesterol diketahui berisiko menyebabkan penyempitan pembuluh darah dan memicu hipertensi, stroke, dan serangan jantung. Makanan yang banyak mengandung gula juga bisa memicu diabetes. Makanan seperti ini banyak terkandung dalam junk food.

Back to Content ↑

6. Suka Mencari Hiburan

Tidak ada salahnya mencari hiburan untuk meredakan ketegangan pikiran dan bersantai. Tapi kota ini menawarkan banyak hiburan yang menarik dan tidak sehat seperti bar, lokal dan klub malam yang menawarkan alkohol dan obat-obatan.

Hiburan mahal ini tidak hanya membuat boros, tetapi juga berisiko merusak kesehatan. Hubungan seks yang tidak sehat dapat menularkan penyakit menular seksual, sedangkan alkohol dan obat-obatan dapat menyebabkan kecanduan dan kehilangan kesadaran.

Back to Content ↑

Demikian ulasan tentang pengaruh gaya hidup terhadap psikologis dan kesehatan, Sekian, Terima Kasih dan Semoga Bermanfaat!